Pengertian Renang | Sejarah, Manfaat, Materi, Teknik Dasar, Macam-macam Gaya, dan Resiko

PENGERTIAN RENANG – Siapa sih yang tidak suka berenang di kolam renang? Pasti tentunya anda menyukainya bukan? Berikut akan kami bahas secara lengkap dari mulai pengertian sampai teknik-teknik dasar renang. Let’s Check it Out … !!

Renang


Daftar Isi Artikel

Pengertian Renang

Pengertian Renang

Renang pada umumnya merupakan suatu pergerakan badan yang dilakukan didalam air. Seperti contohnya pada kebanyakan ikan yang berada di lautan, sungai, danau, dan lain sebagainya. Hewan ikan tersebut menggerakkan beberapa bagian yang penting agar dapat berenang secara bebas di dalam air.

Pada umumnya hewan berenang dengan memiliki tujuan tersendiri seperti makhluk-makhluk lainnya. Seperti pada manusia dan hewan yang berada di daratan, memiliki tujuan tertentu dalam menjalani kehidupannya. Tujuan itu seperti mencari mangsa, berpindah dari satu tempat ke tempat lainnya, dan dapat juga untuk mendinginkan suhu badan.

Sedangkan pada kehidupan manusia, renang merupakan sarana yang digunakan untuk memberikan kesenangan pada diri sendiri. Manusia menggunakannya seperti sebagai sarana olahraga, rekreasi, mencari ikan dan lain sebagainya.

Biasanya manusia melakukan gerakan renang pada tujuan rekreasi, mereka menggunakan wadah kolam renang besar untuk berenang. Tak hanya di kolam renang, namun banyak juga yang melakukannya di laut, di sungai, di danau, dan tempat lainnya yang adanya air didaerah tersebut.

Olahraga Renang

Olahraga Renang
Olahraga Renang

Renang merupakan suatu cabang olahraga yang aquatik. Renang ini juga merupakan olahraga yang sering dilakukan dalam adu kecepatan seorang atlit dalam berenang. Perenang dinyatakan menang jikalau ia mencapai garis finis lebih dulu.

Sistem permainan renang juga sama dengan olahraga lainnya, seperti adanya sebuah penyisihan, babak semifinal, babak final dan sejenisnya. Dan lomba yang dilakukan juga bermacam-macam, seperti lomba gaya renang bebas, punggung, kupu-kupu, dan juga gaya dada.

Renang merupakan permainan yang paling simpel dari seluruh cabang olahraga lainnya. Karena dalam olahraga ini, pemain tidak perlu terlalu banyak dalam penggunaan peralatan. Renang ini sangat memerlukan seluruh anggota tubuh dalam melakukan permainan ini. Anggota tubuh yang paling sering untuk digunakan dalam permainan ini adalah tangan dan kaki.

Akan tetapi kaki dan tangan bukanlah hal yang terlalu penting, karena ada beberapa orang yang tidak memiliki kedua tangan maupun kaki pun dapat melakukannya. Semua itu hanya memerlukan usaha serta keseriusan dalam melakukan perbuatan tersebut. Dan satu-satunya cara agar anda cepat mahir ialah dengan kursus kepada para ahlinya.

Olahraga renang tak hanya adu kecepatan saja, ada juga lomba seperti lompat indah, renang indah, renang perairan terbuka, dan polo air. Dan semua peraturan yang tertera mengikuti ketetapan dari badan lembaga/induk organisasi yang bernama Federasi Renang Internasional (FINA). Di indonesia, induk organisasi tersebut dinamakan Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PRSI).

 

Pengertian Renang dari Beberapa Sumber

Pengertian renang memiliki beberapa sumber, Sumber-sumber tersebut seperti menurut Muhajir, Budiningsih, Abdoelah, dan Erlangga. Berikut merupakan penjelasan detail mengenai pengertian dari mereka ber-empat :

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia

Renang merupakan gerakan badan, mengapung, menyelam, melintas di air menggunakan kaki, tangan, sirip, ekor, dan sebagainya.

Menurut Kasiyo Dwijowinto (1979:1)

Renang merupakan suatu cabang olahraga yang dapat diajarkan kepada seluruh usia manusia. Mulai usia dari anak-anak maupun orang dewasa dan juga bayi yang memiliki umur sekitar beberapa bulan juga dapat diajarkan untuk renang.

Menurut Badruzaman (2007:13)

Secara Umum : the floatation of an object in a liquid due to its buoyancy or lift“. yang lebih kurang lebih maknanya adalah “upaya mengapungkan atau mengangkat tubuh ke atas permukaan air”

Secara Rinci“Swimming is the method by which humans (or other animals) movethemselves through water.” yang memiliki arti “suatu cara dilakukan orang atau binatang untuk menggerakan tubuhnya di air”

Menurut Muhajir (2004:166)

Renang merupakan olahraga yang dapat memberikan kesehatan bagi tubuh. Karena hampir seluruh anggota badan digunakan dalam melakukan olahraga tersebut. Dan juga pada setiap otot tubuh akan berkembang dengan pesat sehingga dapat memeberikan peningkatan kekuatan perenang yang cepat.

Menurut Budiningsih (2010:2)

Renang merupakan sebuah olahraga yang dilakukan dengan bantuan air. Permainan ini termasuk juga dalam permainan olahraga air yang dimana seluruh anggota badan bergerak di dalam air. Dalam olahraga renang ini umumnya menggunakan kaki dan tangan, sehingga menyeimbangkan badan agar dapat mengapung di atas permukaan air.

Menurut Abdoelah (1981:270)

Renang merupakan permainan yang dilakukan di air. Tidak terlalu mementingkan air apa yang digunakan, walaupun itu adalah air tawar maupun air laut. Yang pada intinya olahraga ini hanya dilakukan jika adanya air.

Menurut Erlangga (2010:75)

Renang merupakan suatu permainan yang sangat menyenangkan serta dapat memberikan manfaat yang besar bagi tubuh manusia. Manfaat itu akan memebrikan kekuatan otot tubuh, jantung, paru-paru, serta dapat memberikan atau membangkitkan rasa berani dalam diri seseorang.

Baca Juga: 3000 Gambar Wallpaper, Foto, DP BBM Keren yang Unik, Lucu, dan Menarik

 

Sejarah Renang

Sejarah Renang

Renang sebelumnya telah dikenal sejak zaman pra-sejarah dimana diketahui adanya gua-gua yang dipercayai sebagai tempat para perenang zaman batu. Gua-gua itu terletak di sebelah barat daya Mesir dekat Wadi Sora.

Ditemukannya stempel lilin di Mesir yang berkisaran 4000 sampai 9000 tahun SM. Disana menunjukkan adanya gambar/lukisan empat seorang perenang dengan menggunakan gaya bebas.

Terdapat juga lukisan dinding yang ditremukan di Babylonia yang menunjukkan mereka menggunakan teknik gaya dada. Lukisan tersebut merupakan gambar paling terkenal yang ditemukan di padang pasir Kebir. Diperkiraan bahwa usianya juga sekitar 4000 tahun SM.

Di negara jepang, teknik renang ini merupakan salah satu kemampuan yang harus dikuasai oleh para samurai.  Sejarah mencatat bahwa pertandingan pertama kali diselenggarakan pada 36 SM oleh kaisar Suingui.

Sejarah Gaya Renang

Sejarah Gaya Renang
Sejarah Gaya Renang

Seorang profesor dari Jerman yang bernama Nicolas Wymann telah menulis sebuah catatan atau membukukan bahwa olahraga renang modern pertama kali lahir di tahun 1538. Sejarah renang  banyak ditemukan di berbagai hikayat seperti pada hikayat Gigamesh, Beowulf, Odyssey, dan lliad.

Dibuatlah kolam renang pertama kali di Jerman pada tahun 1800 dan juga di Australia pada tahun yang sama. Kolam renang tersebut digunakan sebagai tempat latihan para prajurit. Pada tahun itu juga, olahraga renang mulai masuk ke dalam mata pelajaran sekolah-sekolah keprajuritan.

Pertandingan renang dilakukan di Eropa sekitar pada tahun 1800. Sebagian besar para peserta lomba menggunakan teknik gaya dada. Pertandingan ini merupakan pertandingan pertama yang memeperebutkan juara di dunia.

Setelah banyak perkembangan dalam olahraga renang, sehingga tercipta pula bentuk atau teknik-teknik gaya renang lainnya. Seperti pada gaya renang bebas pertama kali yang dikenalkan dan dipopulerkan oleh Athur Trugen pada tahun 1873.

Ternyata Thurgen terispirasi dari gaya renang bangsa Indian di Amerika. Sehingga gaya bebas yang dipopulerkan oleh Thurgen sering juga dinamakan atau disebut dengan gaya Thurgen.

Lalu kemudian tercipta lagi sebuah gaya baru atas kombinasi dari gaya renang bebas sebelumnya. Gaya renang itu dinamakan gaya renang kaki menendang yang diciptakan oleh Richard Cavill pada tahun 1902. Ia mengembangkan gaya tersebut di kepulauan Solomon, Amerika.

Di abad pertengahan, teknik renang ini harus dimiliki dan dikuasai oleh para ksatria. Hal ini dilakukan agar mampu membawa senjata ketika berada diperairan. Sehingga para ksatria dapat mempertahankan diri di dalam air dan tidak mati tenggelam begitu saja.

Olimpiade Renang di Athena, Yunani

Olahraga renang memiliki sejarah Olimpiade pertama dalam pertandingannya di negara kota Athena, Yunani. Pertandingan tersebut merupakan Olimpiade yang diselenggarakan pada tahun 1896.

Pada Olimpiade pertama Yunani saat itu hanya menggunakan empat nomor saja, yang sebelumnya telah berenca memakai 6 nomor. jenis-jenis nomor itu terdiri dari 100 meter, 500 meter, 1200 meter, nomor bebas, serta 100 meter bagi para pelaut.

Kemudian adanya Olimpiade kedua yang diselenggarakan di Paris, Prancis pada tahun 1900. Pertandingan ini memakai beberapa jenis nomor yaitu 200 meter, 1000 meter, 4000 meter, nomor bebas, 200 meter gaya dada, serta 200 meter untuk nomor beregu.

Pada kaum wanita, pertandingan pertama kalinya di lakukan pada Olimpiade 1912 di Stocholm, Belanda. Namun, itupun masih memakai nomor bebas. Seiring berkembangnya olahraga renang, permainan ini semakin populer. Penggemar olahraga renang juga semakin banyak, hingga anak usia sangat dini pun sering diajarkan untuk berenang.

Induk Organisasi olahraga renang yaitu Federation Internationale De Natation De Amateur (FINA). Induk organisasi ini dibentuk pada tahun 1908 yang dimanan pada renang gaya kupu-kupu saat itu masih merupakan teknik gaya dada. Kedua tersebut mulai menjadi jenis yang terpisah pada tahun 1952.

Pertandingan Olahraga Renang Masa Hindia Belanda

Di Hindia belanda, telah didirikannya “Perserikatan Berenang Bandung” yang disebut juga dengan “Bandungse Zwembond” pada tahun 1917.  Lalu kemudian menyusul didirikannya Perserikatan Berenang Jawa Barat (West Java Zwembond), dan Perserikatan Berenang Jawa Timur (Ost Java Zwembond) pada tahun 1927.

Sejak saat itu, erlombaan pada permainan olahraga renang sering diadakan. Dan rekor dalam kejuaraan-kejuaraan tersebut juga dicatat kan sebagai rekor belanda.

Perenang Hindia Belanda mencatat rekornya di tahun 1936 secepat 59.9 detik pada nomor 100 meter gaya bebas, peserta itu bernama Pet Stam. Ia mencatat rekor tersebut di kolam renang Cihampelas Bandung. Kemudian Pet Stam dikirim sebagai perwakilan Belanda pada Olimpiade Berlin tahun 1936.

Induk Organisasi olahraga renang di Indonesia yaitu Persatuan Berenag Seluruh Indonesia (PBSI), didirikan di Indonesia pada 21 Maret 1951. Dan PBSI tersebut mulai menjadi anggota FINA sejak tahun berikutnya. Dan perenang Indonesia pertama kali mengikuti lomba dalam Olimpiade 1952.

Pada era zaman sekarang, renang merupakan olahraga yang paling banyak disukai. Alexander Popov adalah salah satu seorang perenang asal Rusia yang mendapatkan medali emas. Ia merupakan perenang tercepat pada Olimpiade Barcelona tahun 1992 yang mendapat tiga mendali emas berturut-turut. Dan Michael Pelps juga merupakan perenang yang berhasil merebut delapan medali emas pada Olimpiade Beijing tahun 2008.

Baca Juga: Contoh Slip Gaji Karyawan Pengertian serta Contoh Lengkap

 

Manfaat Renang bagi Kesehatan

Manfaat Renang

Mengetahui manfaat berenang bagi kesehatan tubuh itu sangat perlu karena anda dapat mengetahui efek positifnya. Berenang memanglah sangat populer sebagai tempat rekreasi bersama keluarga, teman, maupun saudara.

Manfaat dari olahraga renang bagi kesehatan tentu saja tidak hanya berenang. Akan tetapi perlu juga anda mengkonsumsi makanan yang bergizi untuk masuk ke dalam tubuh. Dengan begitu, anda dapat menyeimbangkan antara keduanya.

1. Renang Meredakan Stress

Gerakan yang anda lakukan saat di dalam air akan mengakibatkan hormon endorfin dalam otak semakin meningkat. Hal tersebut akan membuat suasana hati menjadi lebih tenang yang mengakibatkan menurunnya tingkat stres anda. Walupun hanya bersentuhan dengan air, hal tersebut sudah sedikit memberikan kesejukan bagi tubuh anda.

2. Renang Meningkatkan Kebugaran Tubuh

Dalam suatu olahraga sudah sangat lazim jika ingin membuat tubuh agar selalu bugar di setiap harinya. Salah satunya adalah dari olahraga renang ini yang juga memberikan efek pada kebugaran tubuh anda.

Jikalau anda melakukan gerakan renang secara teratur selama 20 menit dan konstan, hal tersebut akan membbantu merangsang metabolisme dan membakar lemak. Karena berenang merupakan gerakan senam aerobik di dalam air.

3. Renang Meredakan Radang Sendi

Berenang dapat memberikan kekuatan pada tulang punggung anda sehingga akan semakin kuat dan kencang. Berenang juga dapat mengurangi masalah pada serangan tubuh bagian tulang belakang. Postur tubuh kan terlihat membaik jika anda melakukannya secara konstan.

4. Alternatif Rekreasi dan Meningkatkan Mood

Berenang tidaklah hanya digunakan dalam teknik berolahraga. Berenang juga dapat memberikan efek mood anda menjadi membaik. Karena kesenangan yang anda dapatkan dari berenang ini seperti sedang bermain air.

Berenang merupakan alternatif tempat rekreasi bagi kehidupan anda bersama keluarga, teman,maupun juga saudara. Tak heran jika tempat rekreasi kolam renang sangat banyak pengunjung yang berdatangan.

5. Renang Membentuk Tubuh yang Ideal

Kesuliatan dalam membentuk tubuh ideal dan tidak berhasil dengan fitnes yang anda lakukan? Ada baiknya anda melakukan rutinitas berenang untuk membuat tubuh anda menjadi lebih ideal.

Berenang juga sangat efektif dalam membentuk tubuh yang ideal terutama pada Bisep. Ini juga memungkinkan untuk menggerakkan seluruh anggota tubuh anda dengan sempurna. Tentunya pada bagian tangan dan kaki akan terbentuk secara alami.

6. Renang Meningkatkan Kemampuan Fungsi Jantung dan Paru-paru

Berenang juga dapat memberikan efek positif pada jantung dan paru-paru. Efek pada jantung akan memberikan kesehatan dan pada paru-paru akan meningkatkan sistem pernapasan lebih kuat.

7. Renang Menambah Tinggi Badan

Berenang merupakan upaya yang paling baik jika anda ingin menambah tinggi badan anda. Penelitian sudah menentukan bahwa olahraga renang inilah yang paling bagus dalam memingkatkan tinggi badan anda.

8. Renang Melatih Pernapasan

Seperti pada sebelumnya bahwa olahraga berenang ini dapat melatih pernafasan pada paru-paru anda. Olahraga air seperti ini membutuhkan pernafasan yang kuat agar dapat menyelam lebih lama.

Pada kejadian ini sistem pernapasan akan terlatih dikit demi sedikit hingga napas anda akan semakin panjang. Hal ini juga dapat memacu pada aliran jantung, pembuluh darah, dan paru-paru menjadi lebih lancar dari pada sebelumnya.

9. Renang Membentuk Otot

Tentu saja dalam berolahraga pasti akan memperkuat otot anda dan juga pada tulang anda. Seperti yang anda lihat pada atlit renang di seluruh dunia, mereka memiliki otot yang kuat sehingga dapat melaju kencang di dalam air.

10. Renang Membakar Kalori Lebih Banyak

Berenang juga dapat membakar kalori pada tubuh anda sehingga badan anda menjadi lebih ideal. Seperti pada olahraga lainnya, akan tetapi tentu saja olahraga renang ini sangat digemari sehingga anda tidak perlu sampai mandi keringat.

11. Self Safety

Self safety atau mengamankan diri. Renang juga perlu anda kuasai sehingga pada saat anda diterjang oleh banjir, anda dapat menyelamatkan diri. Dan juga tentunya anda dapat menyelamatkan orang lain jika terjadi sesuatu seperti tenggelam dan lain sebagainya.

13. Renang Bagi Kesehatan Bayi

Manfaat kesehatan bagi bayi antara lain adalah membantu perkembangan motorik bayi, perkembangan saraf, proses pertumbuhan, meningkatkan sistem imun, membantu keberanian bayi, agar tidak mudah terkejut, agar tidak rewel saat mandi, dan membantu adaptasi bayi di tempat lain.

14. Renang Bagi Kesehatan Wanita

Kesehatan yang didapatkan pada wanita yaitu dapat menjaga tubuh tetap ideal, menjaga bentuk tubuh setelah hamil, mengencangkan otot-otot, mengencangkan g-spot, detoksifikasi racun di dalam tubuh, serta menghilangkan stres.

*Bagi Wanita Muslimah Harus Baca ini. Klik Disini

15. Renang Bagi Wanita Hamil

Bagi wanita hamil akan memberikan kesehatan diantaranya dapat meningkatkan daya tahan tubuh, tidur menjadi lebih nyenyak, menghindari stres, mencegah prematur, membantu proses persalinan, melonggarkan otot-otot sekitarpinggul, memperkuat paru-paru, serta memperkuat jantung.

16. Renang Bagi Orang Tua

Bagi kesehatan orang tua tentunya akan memberikan efek samping positif seperti menjaga tulang agar tetap sehat, agar tidak pikun, mencegah terjadinya stroke, menjaga fungsi jantung dan paru-paru, tubuh lebih rileks, dan juga agar tidak mudah terserang penyakit.

17. Renang Kesehatan Umum

Kesehatan berenang pada umumnya sangat efektif untuk diterapkan bagi yang memiliki stroke ringan, cidera ringan, melatih jantung lemah, melatih paru-paru agar lebih kuat, dan memperkuat pernapasan.

Baca Juga: Pengertian Demokrasi, Sejarah, Macam-macam, Prinsip-prinsip, Ciri-ciri, dan Asas Pokok

 

Materi dan Teknik Dasar Renang

Materi Teknik Dasar Renang

Dalam berenang memiliki adanya beberapa materi dan teknik dasar yang harus anda perhatikan. Hal ini harus dipahami karena akan sangat berpengarh bagi kesehatan badan menjadi lebih maksimal.

Pemanasan Renang

Sebelum anda berenang, lakukanlah pemanasan terlebih dahulu. Tentu anda pasti tahu kenapa hali ini harus dilakukan bukan? Telah banyak para perenang yang berenang tanpa pemanasan terlebih dahulu. Akibatnya banyak yang bagian tubuh keram sehingga bisa mengakibatkan tenggelam. Berikut teknik-teknik pemanasan yang harus anda lakukan sebelum berenang :

1. Forward Lunge

Forward Lunge ini merupakan pemanasan yang dilakukan untuk meregangkan otot paha, betis, dan kaki. Pemanasan ini dilakukan agar otot-otot sedikit lemas dan memanas sebelum anda masukkan ke dalam air.

Cara melakukan pemanasan ini yaitu anda berdiri tegak dan letakkan tangn anda pada bagian pinggul. Lakukan gerakan kaki melangkah ke depan dan kebelakang secara bergantian

2. Standing T

Pada Standing T ini merupakan pemanasan yang bertujuan untuk melenturkan sistem rotator pada persendian bahu anda. Hal ini harus dilakukan agar kedua tangan anda lebih leluasa saat digunakan untuk mendayung.

Cara melakukannya, berdirilah dengan posisi kedua kaki membuka, kemudian bungkukkan badan anda. Setelah itu kepalkan tangan anda kebawah dan ayunkan ke depan sekitar 10 kali.

3. Quadruped Rocking

Untuk melakukan gerakan Quadruped Rocking ini, posisikan tubuh anda seperti saat sedang merangkak. Posisikan lutut dan tangan sejajar kemudian tarik tangan dan kaki ke arah belakang. Gerakan ini dilakukan untuk merelaksasikan pada otot punggung serta tulang belakang.

4. Standing Back Flection

Gerakkan ini digunakan untuk melenturkan tulang leher ke bawah. Posisikan kepala anda mengadah dan kedua tangan berada di pinggang. Tariklah kebelakang kepala anda bersama dengan punggung anda dan lakukan sebanyak 8 kali.

5. Lateral Extension

Posisi tetap berdiri dan gerakkan kepala beserta badan anda kesamping kanan dan kiri dan lakukan sebanyak 8 kali ke kanan dan ke kiri.

Pemanasan yang dilakukan juga dapat anda tambahkan sendiri. Pada intinya, pemanasan ini sangat perlu dilakukan supaya menguranginya adanya cedera pada anggota badan. Seperti yang sering terjadi yaitu keram.

 

Pendinginan Renang

Setelah anda selesai berenang, jangan sampai anda lupa untuk pendinginan. Hal ini juga harus anda perhatikan supaya detak jantung anda dapat kembali normal. Selain itu, saat anda melakukan berenang, otot akan terus memproduksi asam laknat. jika anda terus membiarkannya maka akan beresiko menumpun dalam tubuh anda.

Merileksasikan tubuh setelah anda berenang sangat perlu untuk disesuaikan dalam memenuhi kebutuhan. Tergantung dari berapa lamanya dalam melakukan gerakan renang di dalam air. Karena setiap individu memiliki rutinitas berenang tersendiri. Utuk umumnya, lakukan gerakan ritme reang ringan beberapa lap untuk mengendurkan otot-otot anda.

Setelah itu, menghadaplah pada dinding kolam lalu posisi kedua tangan berpegangan pada tepi kolam. Lalu lipat kedua kaki anda sejajar dengan dada dan telapak kaki menempel dinding.

Lalu kemudian tundukkan kepala di antara bahu anda untuk meregangkan punggung. Tahan posisi tersebut kemudian hentakkan kaki anda lalu mendorong tubuh anda ke luar dari kolam untuk meluruskan tubuh. Ulangi gerakan berikut beberapa kali.

Lakukan juga peregangan dengan pancuran air hangat saat anda mandi. Tahan posisi peregangan anda selama 30-40 detik untuk dapat mebilas limbah hasil kerja otot. Hal ini juga akan mengembalikan kelenturan serta merangsang reseptor otot.

Dalam memulihkan kondisi badan, anda juga bisa memakan cemilan yang berkarbohidrat atau meminum-minuman ringan. Hal ini untuk mengembalikan energi yang telah anda gunakan saat anda sedang berenang sebelumnya.

Baca Juga: Hujan Lebat di Magetan Mengakibatkan 2 Orang Hilang Terseret Arus

 

Macam-macam Gaya Renang

Macam macam Gaya Renang

Gaya renang memiliki lima teknik yang mempunyai cara latihan yang berbeda-beda namun hampir sama. Lima macam gaya renang yaitu, renang gaya bebas, gaya dada, gaya kupu-kupu, gaya punggung, serta gaya katak. Anda dapat mempelajari semua gaya tersebut dengan kunci “Keseriusan”. Berikut penjelasan lengkap mengenai lima macam teknik gaya renang :

Teknik Renang Gaya Bebas

Teknik Renang Gaya Bebas

Teknik renang gaya bebas ini merupakan teknik yang paling populer dikalangan para perenang. Selain teknik ini sangat mudah untuk dipelajari, gaya renang ini juga merupakan teknik renang tercepat dari pada yang lainnya.

Renang gaya bebas ini dilakukan dengan meluncur pada permukaan air dengan terus-menerus tanpa berhenti. Napas juga dapat terus keluar masuk karena kepala selalu bergeleng/memaling ke kanan dan kiri dan keluar permukaan air.

Posisi badan juga tidak terlalu sulit. Pada posisi dada selalu menempel pada permukaan air, dan kepala keluar masuk dengan geleng ke kanan kiri, serta posisi badan dengan kaki lurus sejajar.

Kedua tangan juga digerakkan secara bebas dengan bergantian. Dan juga gerakan kaki tidak terlalu sulit karena terus mengayuh mendorong air kebelakang. Akan tetapi teknik ini membutuhkan kekuatan otot yang cukup agar dapat berenang jauh.

Namun bukan berarti tidak ada yang perlu diperhatikan dalam melakukan teknik gaya renang bebas ini. Berikut merupakan beberapa teknik latihan dalam menguasai gaya bebas ini :

1. Melatih Gerakan Kaki

Pertama, posisikan kedua kaki dan paha anda lurus atau sejajar dengan dengkul. Lalu kedua kaki gerakkan seperti orang yang sedang berjalan. Yaitu dengan mencambuk air secara pelan sehingga terdapat dorongan hingga tubuh anda melaju ke depan.

Selama anda menggunakan gerakan ini, usahakan jangan sampai dengkul anda menekuk sedikitpun. Hanya pangkal paha andalah yang menggerakkan gerakan berjalan tersebut.

2. Melatih Gerakan tangan

Posisi pada kedua tangan harus lurus berada di sebelah kepala anda. Pada kedua telapak anda saat berada di depan usahakan saling berdekatan. Tariklah salah satu tangan ke bawah dengan merapatkan jari-jari anda seperti sedang mengayuh dan lakukan secara bergantian.

3. Teknik Mengambil Napas

Seperti yang sebelumnya kami katakan bahwa teknik mengambil napas dilakukan dengan memalingkan wajah ke kanan dan ke kiri. Akan tetapi harus seirama dengan gerakan tangan anda.

Seperti contohnya jika tangan kanan anda bergerak menuju kedepan, maka wajah berpaling ke arah kiri, dan juga sebaliknya. Pengambilan napas tidak dibatasi, anda dapat melakukannya dalam setiap gerakan. Namun bagi pemain pro, mereka bernapas pada setiap 8 gerakan.

Renang Gaya Bebas Atas
Dilihat dari Atas
Renang Gaya Bebas Samping
Dilihat dari Samping

 

Teknik Renang Gaya Punggung

Teknik Renang Gaya Punggung

Prinsip pada gaya punggung seperti halnya pada dasar teknik renang lainnya. Hanya saja gaya punggung ini memiliki rincian yaitu pada posisi badan, gerakan kaki dan lengan, pengambilan napas, serta koordinasi gerakan keseluruhan.

1. Posisi Badan

Posisi badan pada gaya punggung ini sangat sulit jika dilakukan pada perenang pemula. Akan tetapi, gaya ini sangat mudah dalam pengambilan napas. Karena posisi badan pada renang gaya punggung ini terlentang, maka wajah akan selalu berada di atas permukaan air.

A. Teknik Awal Permulaan Start Saat Meluncur

Yang pertama akan kita bahas adalah bagaimana teknik meluncur pada permulaan start renang gaya punggung ini. Berikut merupakan cara meluncur para atlit renang gaya punggung yang baik dan benar :

Pertama – peganglah tepi kolam dengan kedua tangan anda. Usahakan jarak antara kedua tangan anda selebar bahu.

Kedua – Lipat/tekuk kedua kaki anda sehingga lutut berada di antara kedua lengan. Lalu tempelkan telapak kaki anda ke dinding kolam. Telapak kaki itu akan digunakan sebagai dorongan pada awal permulaan start.

Ketiga – Setelah persiapan anda selesai, lepas kedua tangan anda dengan kepala lurus kebelakang. Setelah itu dorong telapak kaki anda di dinding sehingga memberikan pantulan kencang pada awal permulaan start.

Keempat – Setelah melakukan dorongan tersebut, usahakan wajah tetap berada di atas permukaan air dan posisi tetap terlentang. Lalu pada kedua lengan letakkan pada bagian sisi kanan kiri tubuh anda.

Kelima – Lakukan latihan ini berkali-kali sehingga memberikan awal permulaan start yang baik. Awal permulaan start yang bagus akan memberikan dorongan selanjutnya semakin lancar.

B. Bentuk Posisi Badan saat Tengah Meluncur

Tahap Persiapan – Badan terapung dengan posisi terlentang, dan kedua tangan berada di samping sisi kanan dan kiri badan. lalu kemudian tarik ibu jari anda ke atas menyusuri pada bagian samping tubuh anda. Lalu ibu jari menyentuh bahu bagian atas dan putarlah pergelangan tangan mengarah keluar.

Tahap Pelaksanaan – Rentangkan lengan anda ke arah atas menjauhi badan anda. lalu kemudian luruskan lengan anda dengan ketinggian setara dengan bahu.

Tahap Lanjutan – Letakkan kedua lengan menempel pada sisi kanan dan kiri badan anda dengan rileks sambil merasakan luncuran. Jika anda belum bisa, peganglah pelampung pada kedua tangan anda. Dan kedua tangan anda berada lurus di atas kepala.

2. Gerakan Kaki

Gerakan pada renang gaya punggung sama saja seperti teknik renang gaya bebas. Akan tetapi, yang membedakan yaitu teknik ini dilakukan dengan posisi terlentang. Lakukan latihan gerakan kaki dengan posisi badan tetap terlentang.

A. Teknik Pada Gerakan Kaki Saat Berenang

Pertama – Perenang di dalam air dan berdiri di tepi kolam dengan posisi punggung agak rapat pada dinding kolam.  Kedua lengan dibengkokkan ke atas agar dapat memegang bagian tepi kolam.

Kedua – Lalu bila ada aba-aba “siap…!!”, para perenang mengangkat kedua kakinya ke atas ke arah permukaan air bersamaan dengan badannya. Sehingga posisi seluruh anggota badan lurus terlentang di atas permukaan air.

Ketiga – Kemudian ketika ada sebuah aba-aba ” Ya…!!”, para perenang mulai menggerakkan kedua kakinya secara bergantian ke atas dan ke bawah.

Keempat – Pada gerakkan kaki bermula dari pangkal paha, lalu lutut sedikit dibengkokkkan dan disertai dengan kibasan telapak kaki dengan air kolam. Usahakan gerakan kaki anda harus lemas dan tidak kaku, gerakkan ke arah bawah dan atas secara bergantian.

B. Bentuk Latihan pada Gerakan Kaki

Cara dalam melakukan latihan gerakkan kaki, pertama latihlah dengan menggerakkan kaki dalam posisi duduk. latih juga gerakan kaki anda dengan posisi kedua tangan merentang ke samping. Latih juga gerakan kaki dengan menggunakan papan peluncur. Lalu latihlah dengan cara sambil memegang pinggir kolam dalam posisi terlentang.

3. Gerakan Lengan

A. Tiga Jenis Fase Pada Teknik Gerakan Lengan

Fase Istirahat – Gerakan istirahat dimulai dari tangan keluar dari permukaan air dengan ibu jari keluar lebih dahulu. Setelah tangan berada di atas bahu, (lengan tegak lurus dengan bahu), tangan diputar keluar, lalu masuk ke permukaan air dengan jari kelingking terlebih dahulu. Proses istirahat ini harus dilakukan dengan rileks seirama dengan lengan yang bergerak menarik dan mendorong.

Fase Menarik –  Gerakan menarik dimulai setelah telapak tangan masuk beberapa inchi dari permukaan air sampai titik maksimal terkukan siku atau telapak tangan tepat berada disamping luar bahu.

Fase Mendorong – Gerakan mendorong dimulai dari akhir tarikan, tangan mendorong ke belakang, dank e bawah dalam gerakan seperempat lingkaran.

B. Teknik Dasar Gerakan Lengan Gaya Punggung

Pertama –  pada salah satu ujung kaki anda kaitkan di setang yang berada di tepi kolam. Lalu kaki yang satunya bertumpu pada dinding kolam sebagai penyangga badan agar tidak tenggelam.

Kedua – Posisi badan tentu saja terlentang dan usahakan wajah tetap berada di atas permukaan air. Dan kedua tangan berada di samping kanan kiri badan anda.

Ketiga – Ayunkan lengan secara bergantian lurus ke arah permukaan air melewati kepala anda. Lalu salah satu lengan akan memutar dari depan melewati bawah air dan yang satunya berada di atas permukaan air.

Keempat – Setelah tangan anda masuk ke dalam air, posisi inilah saatnya untuk mendorong lengan anda keluar ke atas permukaan air. Tentu saja saat tangan anda keluar, ia berada tepat di samping badan anda.

Kelima – Agar memperoleh hasil yang maksimal, rapatkan jari-jari anda ketika sedang mengayunkan kedua lengan anda.

C. Cara Lain Pada Latihan Gerakan Lengan

Latihan menggerakkan lengan di darat tanpa bantuan apapun. Latihan gerakan lengan dengan berdiri di dalam kolam. lalu berlatih gerakan lengan anda menggunakan pelampung yang di letakkan pada bagian perut.

4. Gerakan Pengambilan Napas

Pengambilan napas pada teknik renang gaya punggung ini dapat dilakukan terus menerus. Sangat berbeda dengan teknik renang gaya lainnya, karena gaya punggung ini wajah berada di atas permukaan air. Lalu gerakan pengambilan napas dilakukan ketikan salah satu lengan beristirahat dan lengan yang satunya sedang mengayun.

5. Koordinasi Gerakan Renang

Latihan teknik renang gaya punggung ini dilakukan dengan secara bertahap. Mulai dari latihan gerakan meluncur, yang kemudian dilanjutkan dengan teknik gerakan kaki, lalu gerakan lengan dan yang terakhir adalah latihan pengambilan napas. Dengan semua tahap-tahp tersebut, anda akan dapat berenang gaya punggung secara maksimal.

Renang Gaya Punggung Atas
Dilihat dari Atas
Renang Gaya Punggung Samping
Dilihat dari Samping

 

Teknik Renang Gaya Dada / Katak

Teknik Renang Gaya Dada

Teknik renang gaya dada atau dinamakan Breast Stroke. Teknik gaya dada ini juga sering disebut dengan gaya katak. Sebutan gaya katak ini dikarenakan cara berenangnya sangat mirip dengan ayunan kaki katak.

Teknik renang gaya dada ini merupkan teknik yang dilakukan dengan santai tanpa harus terburu-buru. Gaya dada ini juga sangat populer karena sering digunakan dengan tujuan untuk bersenag-senang. Gerakan yangsangat halus membuat tubuh tidak mudah merasa lelah saat anda melakukananya.

Teknik renang gaya dada ini dilakukan dengan posisi badan terlungkup di dalam air. Sejenak kepala akan masuk dan kemudian keluar lagi untuk mengambil napas. Pergerakan cara berenangnya harus stabil, bergerak maju ke depan dengan kedua tangan dan kaki secara simultan.

Pada kedua kaki digerakkan dengan cara menendang-nendang air yang berada di belakangnya. Lalu disertai juga dengan ayunan kedua tangan lurus ke depan. Kemudian kedua tangan dibuka di dalam air, yang satu ke arah kanan dan ke kiri. tentu saja tangan ini digunakan agar laju renang lebih cepat.

Jika anda menggunakan teknik gaya renang ini, anda dapat bernapas setelah 2 sampai 4 kali gerakan lengan mengayun. Namun teknik renang gaya dada ini merupakan teknik paling lambat dibanding seluruh gaya renang lainnya.

Ketika anda berenang menggunakan teknik gaya dada, usahakan posisi pada kepala dan badan anda dengan benar. Hali agar supaya mengurangi adanya cedera keram pada leher anda.

Sebelum melakukan gerakan teknik renang gaya dada ini, anda harus mengetahui poin-poin penting dalam melatihnya. Poin-poin ini tentu saja sangat berguna jika anda ingin mengusasi teknik tersebut secara maksimal. Berikut merupakan lima cara latihan teknik renang gaya dada :

1. Latihan Teknik Gerakan Meluncur

Pertama – Tempelkan salah satu kaki anda ke dinding tepi kolam, dan yang satunya lurus ke bawah.

Kedua – Pastikan tubuh anda membungkuk dan badan sejajar dengan permukaan air.

Ketiga – Pastikan juga posisi pada tangan anda lurus ke depan dengan lengan menempel hidung anda.

Keempat – Kemudian dorong badan anda sekuat mungkin sehingga dapat meluncur dengan cepat.

2. Latihan Gerakan Pada Kaki

Latihan gerakan kaki ini sangat penting karena ini merupakan sumber gerak pada tubuh anda di dalam air. Jika anda melakukannya dengan benar, maka laju berenang anda akan sedikit lebih cepat dan leluasa. Berikut cara Menggerakkan kakki Saat Berenang :

Pertama – Posisikan badan anda terlungkup dan sejajar dengan permukaan air.

Kedua – Berpeganglah pada dinding kolam agar lebih mudah untuk berlatih.

Ketiga – Jangan masukkan kepala ke dalam air, letakkankanlah di atas permukaan air.

Keempat – Tariklah kedua kaki anda seperti layaknya seekor katak ke samping, lalu luruskan kebali dan mengayun lagi.

Kelima – Berikan lecutan yang besar ketika kedua kaki anda akan menutup.

Keenam – Silahkan ulangi berkali-kali agar anda dapat menguasainya.

3. Latihan Gerakan Tangan  

Gerakan kedua yang tidak kalah penting dalam teknik ini yaitu gerakan pada tangan. Walaupun tenaga yang diberikan oleh kaki lebih kuat, gerakan tangan ini juga dgunakan untuk menjaga badan agar tetap seimbang. Dan juga membantu kepala untuk naik ke permukaan air untuk mengambil nafas. Berikt cara melakukan latihan gerakan tangan :

Pertam – Posisi kaki menempel pada kolam renang. Biasanya kaki ini menempel jika ada tiang untuk pegangan.

Kedua – Luruskan kedua tangan anda dan kepala anda harus terlihat jelas di atas permukaan lalu pandanglah kedepan

Ketiga- Setelah tangan anda lurus, arahkan ke samping badan hingga sampai menyentuh pinggul. Lalu kembalikan dengan melewati dada anda.

Keempat – Latihan ini harus ditekuni agar dapat mengatur napas saat kepala muncul dari permukaan.

4. Latihan Cara Mengambil Napas

Pengambilan napas ini terjadi saat kepala anda sepenuhnya berada di atas permukaan air. Doronglah kedua tanganmu ke samping bawah sehingga kepala akan terdorong keluar permukaan air.

Keluarkan udara saat di dalam air dan masukkan ketika kepala anda berada di atas permukaan air. Biasanya pernapasan ini dilakukan di setiap 2 sampi 4 kali gerakan tangan. Namun pada pemain handal, biasanya melakukan pernapasan setelah 8 gerakan.

Renang Gaya Dada Atas
Dilihat dari Atas
Renang Gaya Dada Depan
Dilihat dari Depan

 

Teknik Renang Gaya Kupu-kupu

Teknik Renang Gaya Kupu-kupu

Teknik gaya renang kupu-kupu ini bisa dikatakan merupakan teknik yang cukup sulit untuk di pelajari. Karena teknik renang ini memerlukan otot punggung yang kuat agar dapat melaju dengan cepat. Berikut adalah beberapa teknik renang gaya kupu-kupu yang dapat anda pelajari :

1. Posisi Badan

Dalam melakukan gerakan ini, posisi badan merupakan suatu hala yang paling penting untuk melakukan gaya kupu-kupu. Karena, badanlah yang akan menentukan kesempurnaan pada teknik gaya kupu-kupu ini.

Yang harus anda pahami bahwa posisi badan harus sedatar mungkin dengan permukaan air. Namun, gerakan kupu-kupu ini dilakukan dengan cara naik turun secara vertikal atau keluar masuk ke dalam air.

Gerakan ini sangat berbeda dan hapir kebanyakan tidak kita jumpai pada gaya renang lainnya. Hingga sebagian besar orang akan kesulitan dalam melakukan teknik gaya renang ini.

Adanya gerakan naik turun merupakan titik tumpu utama dan menjadikan ketahanan depan akan lebih besar. Oleh karena itu perenang harus tetap menjaga keseimbangannya sehingga tetap melaju secara teratur.

A. Pengambilan Napas

Agar mudah dalam mengambil napas, usahakan kepala anda keluar sepenuhnya. Sebelum mengambil napas, keluarkan terlebih dahulu karbondioksida saat kepala sedang di dalam air. Kemudian ambillah napas ketika kepala naik kepermukaan air.

B. Posisi Kaki

Posisi pada kaki seperti yang dilakukan pada ikan lumba-lumba yaitu ke atas dan ke bawah. Namun jangan sampai anda memukul air terlalu dalam, hal tersebut akan memebrikan tekanan pada tubuh bagian depan anda.

2. Melatih Gerakan Kaki

Pertama – Pada posisi kaki harus rapat dan lurus ke belakang.

Kedua – Gerakkan kaki anda seperti seekor lumba-lumba yaitu ke atas dan ke bawah. Namun gerakan kaki dilakukan hanya sedikit menekuk atau tidak terlalu bengkok.

Ketiga – Pukul atau dorong air dengan kedua punggung kaki anda secara bersamaan dan dengan tega yang cukup agar dapat melaju ke depan.

3. Melatih Gerakan Lengan

Gerakan lengan pada teknik gaya renang kupu-kupu ini harus dilakukan secara bersamaan. Teknik ini terbagi menjadi 2 bentuk gerakan :

1. Gerakan Recovery

Gerakan recovery merupakan gerakan langkah awal dalam mengayun kedua tangan anda. Yaitu dimulai dari akhir gerakan mendayung sampai pada gerakan akan mendayung.

Setelah tangan keluar dari permukaan air, lemparkan kedua tangan anda ke depan. Lakukan teknik tersebut berkali-kali dengan rileks dan serempak atau simetrisantara antara lengan kanan dan kiri.

2. Gerakan Dayungan Lengan

Teknik ini terdiri atas gerakan menarik dan mendorong. Berikut urutan cara menarik dan mendorong air tersebut :

Pertama – Pada akhir dayungan, kedua lengan bersiap untuk melakukan gerakan recovery.

Kedua – Pada saat anda melakukan gerakan recovery, lemparkanlah kedua lengan anda ke arah samping permukaan air.

Ketiga – Setelah kedua tangan anda masuk kepermukaan air, lengan tersebut akan berada di garis bahu depan kepala anda.

Keempat – Ketika lengan masuk kedalam air, badan akan menempati posisi tunduk yang dimana kepala masuk ke dalam permukaan air.

Kelima – Kedua lengan tersebut mulai melakukan gerakan menarik ke arah luar.

Keenam – Kedua lengan anda akan mulai bergerak ke arah dalam serta posisi tangan mesih menekuk pada persendian yaitu lutut.

Ketujuh – Lalu kemudian kedua lengan melakukan dorongan ke arah dalam.

Kedelapan – Pada akhirnya, keda belah ibu jari anda akan menyentuh bagian paha anda.

Kesembilan – Dan setelah itu kembali mengulang gerakannya lagi.

Renang Gaya Kupu kupu Depan
Dilihat dari Depan
Renang Gaya Kupu kupu Atas
Dilihat dari Atas

 

Resiko Renang

Materi Resiko Renang

Berenang memanglah sebuah aktivitas yang menyenangkan untuk dilakukan. Namun ternyata ada suatu resiko bagi para perenang saat berenang di kolam renang. Beberapa fakta ini perlu kita ketahui agar dapat memahami resiko yang akan kita hadapi.

1. Klorin Dalam Air Kolam Renang

Klorin merupakan suatu bahan kimia yang digunakan untuk membunuh bakteri di kolam renang. Namun, ternyata masih ada bakteri yang dapat hidup di air kolam renang yang berisi klorin itu. Salah satu bakteri yang dapat bertahan hidup dalam kolam renang tersebut adalah Pinworm.

Pinworm merupakan jenis cacing yang jika tertelan maka akan menimbulkan masalah serius pada pencernaan anda. Lebih mengejutkannya lagi, ia dapat bertahan selama 10 hari di dalam air panas sekalipun.

2. Aroma Kaporit yang Menyengat

Pasti anda sangat mengenal bau kaporit yang dicampur dalam air kolam renang bukan? Akan tetapi kenyataannya sangat mengejutkan. Air yang berbau kaporit tersebut ternyata adalah hasil pencampuran klorin dengan keringat, serta urin maupun cairan tubuh manusia lainnya. Karena, kolam renang yang bersih itu seharusnya tidak memiliki bau apapun.

3. Mengandung Urine dan Kotoran Manusia

Wah mungkin fakta ini sungguh mengejutkan bagi anda bukan? Survey yang dilakukan oleh Center of Disease Control (CDC) membuktikan bahwa dari 1000 orang dewasa 20% diantarany mengakui jika pernah buang air kecil di kolam renang umum.

Salah satu faktanya adalah jika saat anda merasakan mata anda perih saat berenang, itu bukanlah akibat dari bahan kimia klorin, melainkan klorin yang sudah tercampur dengan urine pada manusia.

Penelitian juga mendapatkan adanya kontaminasi bakteri E.Coli yang biasanya di temukan pada fases manusia. Sejumlah penelitian tersebut telah menemukan sekitar 58% sampel dari kolam renang yang terkontaminasi oleh bakteri tersebut.

Anda tahukan bahwa setiap manusia memiliki sekitar 14 gram fases dalam pencernaannya? Nah saat manusia masuk ke kolam renang, pada saat itulah fases tersebut dapat terkontaminasi dengan air. lalu bagaimana anda membayangkan jika setiap hari ada 100 pengunjung di kolam renang tersebut?

4. Terdapat Resiko yang Menanti

Ada beberapa resiko yang akan anda nanti setelah berenang di kolam renang umum, diantaranya sebagai berikut :

Diare dan Infeksi Cacing

Resiko terjadinya diare saat anda berenang memanglah sangat memungkinkan pada kolam renang umum. Karena memiliki sanitasi yang buruk sehingga memungkinkan adanya bakteri E.Coli yang masih hidup di dalam air.

Lalu juga dapat terjadinya infeksi cacing. Infeksi cacing ini dapat terjadi jika anda tidak mandi setelah berenang. Hal tersebut terjadi dimana larva masuk ke dalam tubuh anda melalui sela-sela kuku pada tangan dan kaki.

Infeksi Mata

Infeksi mata merupakan keluhan banyak orang yang selesai berenang di kolam renang pada umumnya. Infeksi ini biasanya diakibatkan karena adanya bakteri jenis Naegleriasis dan Acanthamoebiasis. Untuk mengantisipasi terjadinya infeksi mata, lebih baiknya anda mandi dengan air panas setelah usai berenang di kolam renang.

Infeksi Telinga dan Kulit

Infeksi yang terjadi pada telinga dan kulit ini diakibatkan karena adanya bakteri Pseodomonas aeruginosa. Bakteri ini mampu berkembang biak di dalam kolam renang yang walaupun sudah dicampur dengan desinfektan (semacam klorin). Sangat sering gejala ini terjadi tanpa kita sadarai. Dari gatal dan juga ruam kulit serta sakit pada telinga, hal tersebut dapat memicu masalah yang lebih serius tentunya.

Influenza

Air kolam ini dapat menjadi tempat perpindahannya virus influenza. Virus ini banyak dikenai oleh orang yang sedang flu tentunya. Virus ini dapat menyerang tubuh terutama ketika daya tahan tubuh kita menurun.

Infeksi Jamur Kaki

Infeksi Jamur Kaki tejadi karena adanya bakteri Tineas pedis yang dapat menyebabkan kulit terkelupas. Bakteri ini tidak hanya berada di kolam renang saja, namun juga terdapat di lantai dan tepi kolam.

 

Tips Agar Terhindar dari Resiko Renang

Pertama – Sebelum anda masuk ke kolam renang, usahakan anda mandi terlebih dahulu. Hali ini dilakukan agar menghilangkan residu pada kulit dan juga melembabkan kulit yang dapat mengurangi kontaminasi terhadap kuman.

Kedua – Hal ini pasti sering terjadi, yaitu menelan air kolam renang. Jangan sekali-kali anda menelannya karena anda tahukan resikonya?

Ketiga – Jika anda ingin membuka mata anda di dalam air kolam renang, lebih baik pakailah kaca mata renang.

Keempat – Jangan sekali-kali anda memakai sabun yang telah disediakan di dalam kamar mandi. Bawalah handuk serta peralatan mandi anda sendiri. Hal ini meminimalisirkan terjadinya kontaminasi terhadap kuman .

Kelima – Bersihkan diri anda sebersih mungkin ketika selesai berenang. Bersihkanlah tubuh anda dengan teliti dari mulai ujung kuku kaki sampai rambut anda. Agar kuman yang ikut setelah anda berenang terbilas dengan sempurna.

Keenam – Sering-seringlah minum air putih agar tehindar dari dehidrasi saat anda berenang. Dan jangan sekali-kali meminum air kolam renang.

Ketujuh – Sebisa mungkin gunakan alas kaki ketika anda berjalan di tepi kolam renang. Seperti yang sudah kami katakan sebelumnya bahwa adanya baktri yang hidup di tepi kolam tersebut.

Baca Juga: 4 Tipe Kepribadian/Karakter Manusia dan 9 Cara Untuk Mengetahuinya

*NB : Untuk mendalami pengetahuan serta wawasan dalam kehidupan, anda bisa pilih menu “Informasi” diatas.

_______________________________________

Penutup

Itulah pengertian renang secara lengkap yang dapat kami sampaikan. Jika artikel ini sangat membantu anda, silahkan share kepada teman kerabat atau saudara anda agar mengetahui dari renang ini. Berbagilah ilmu walupun itu hanya sekecil biji bunga matahari.

Oke, terima kasih anda telah berkunjung. Jika ada kekurangan maupun kesalahan yang terjadi pada penulisan kami. Anda dapat memberikan saran anda pada kolom komentar dibawah ini. Jika ada pertanyaan lebih lanjut, silahkan mengikuti kami pada halaman facebook. Sekali lagi kami ucapkan TERIMA KASIH.

_______________________________________

Pengertian Renang | Sejarah, Manfaat, Materi, Teknik Dasar, Macam-macam Gaya, dan Resiko

 

Jangan Lupa Juga Untuk Mengunjungi Channel YouTube Kami :

Author Channel : Alhamdulillah – ali dzaky al arief
Website Channel : alidzakyalarief. com

LIKE, COMMENT, SHARE and SUBSCRIBE!!

8 pemikiran pada “Pengertian Renang | Sejarah, Manfaat, Materi, Teknik Dasar, Macam-macam Gaya, dan Resiko

Yakin Gak Mau Komen?

%d blogger menyukai ini: